10 Racun Tersembunyi di Vitamin dan Suplemen


Kamis, 26 Februari 2015
Label:
Advertisement
[Sains Box] Saya benar-benar terkejut melihat betapa banyak orang tidak menyelidiki atau mencari tahu apakah ada racun dalam produk yang mereka telan. Ketika sesuatu dijual sebagai bentuk ramuan, vitamin, atau suplemen, mereka pikir itu otomatis sudah aman. Padahal itu belum tentu. Dan sementara industri produk alami memiliki catatan keamanan yang benar-benar luar biasa, ini menjadi sangat kontras dengan jumlah besar kematian yang disebabkan oleh obat-obatan. Karena masih adanya banyak racun tersembunyi yang secara rutin digunakan dalam industri obat-obatan.

Baca Juga:

Natural News bisa dibilang situs berita kesehatan alami yang paling banyak dibaca di dunia, hingga mencapai jutaan pembaca setiap bulannya. Saya sendiri menemukan berita ini dari seorang penulis yang benar-benar melakukan sendiri penelitian terhadap sejumlah perusahaan-perusahaan obat serta menghabiskan banyak uang untuk melakukan berbagai tes laboratorium. Semua itu dilakukan untuk mengungkap dan menemukan apa yang tersembunyi dalam sebuah produk yang mungkin saja sudah sering kita telan tanpa kita ketahui sebelumnya.

10 Racun Tersembunyi di Vitamin dan Suplemen

Tidak sedikit yang ditemukan dari mereka yang memproduksi suplemen kesehatan dengan jalan menipu, hanya demi mendapatkan keuntungan belaka. Sebenarnya, beberapa produk nutrisi justru ada yang sangat berbahaya bagi kesehatan Anda. Untuk itu berikut saya jabarkan beberapa daftar racun yang ditemukan dalam beberapa produk yang seharusnya menyehatkan. Saya ingin Anda dapat membedakan mana produk yang baik dan mana produk yang mungkin benar-benar menjadi racun. Mungkin, daftar dibawah ini akan sedikit membuat Anda terkejut.

1. Vitamin C / Asam askorbat (Dari GM Jagung)

Hampir semua "vitamin C" yang dijual di seluruh Amerika, sekarang ini berasal dari GMO jagung. Tentu tidak menutup kemungkinan yang dijual di negara-negara lain.

Ini berarti bahwa banyak dari suplemen yang dijual di Whole Foods, vitamin yang dijual di Amazon.com, pil di apotek setempat, dan terutama produk di toko kelontong yang hampir) semua rutin dibuat dengan vitamin C rekayasa genetika. Ini biasanya disebut "asam askorbat," dan hampir 100 persen dari asam askorbat yang digunakan dalam industri produk alami yang berasal dari GMO.

Maka sebaiknya Anda cari vitamin C yang non-transgenik / non-GMO, namun biasanya vitamin C yang dijual secara murah, terkadang berasal dari rekayasa genetika. Hati-hatilah dalam memilih.

2. Maltodextrin (Dari GM Jagung)

Jika Anda mengambil produk alami dan di dalam daftar bahan-bahannya ditemukan kata "maltodextrin," maka kemungkinan sangat tinggi bahwa maltodekstrin dalam produk ini berasal dari Monsanto GM jagung.

Hampir semua maltodekstrin digunakan di seluruh industri produk alami yang dimodifikasi secara genetik. Produk yang disertifikasi USDA organik, bagaimanapun, tidak menggunakan GMO maltodekstrin.

Non-transgenik, pengganti non-jagung untuk maltodekstrin yang berasal dari GM jagung tapioka maltodekstrin, dan Anda akan menemukan tepung tapioka / maltodekstrin dalam banyak produk organik. Jagung maltodekstrin harus dihindari kecuali jika bersertifikat USDA organik. Carilah maltodekstrin tapioka bukan (atau tidak ada sama sekali maltodekstrin).


3. Tingkat Tinggi Dari Aluminium dalam Detox Produk

Natural News membantu mengekspos tingkat aluminium tinggi dalam detoks cairan populer, menyebabkan distributor utama AS mengeluarkan "recall" pemberitahuan dan memberikan lebih dari $ 1 juta dalam pengembalian uang kepada pelanggan mereka.

Produsen produk ini, Adya Clarity, sengaja dan sadar menipu konsumen dengan mislabeling produk dan tidak menyebutkan kandungan isi 1.200 ppm aluminium yang seharusnya tertera dalam label. Sehingga FDA pun menyita beberapa produk dan melakukan tes laboratorium untuk membenarkan tingkat aluminium tinggi serta identifikasi beberapa pelanggaran pelabelan.

Adya Clarity hanyalah salah satu dari sekian banyak produsen "detoks" produk yang mengandung kadar mengkhawatirkan dari aluminium dan logam lainnya. Jika Anda menelan produk ini untuk proses "detoks" tubuh Anda mungkin malah berbahaya bagi kesehatan Anda. Pengalaman ini juga membuktikan Anda tidak dapat selalu mempercayai produk kesehatan yang dijual melalui online, di mana produsen dapat mengabaikan hukum pelabelan dan mengarang klaim palsu. Maka sebagai pembeli Anda harus lebih waspada.

4. Hexane - Ekstrak Kedelai Dan Protein Beras

Hampir 100 persen dari "alam" protein kedelai yang dijual seringkali menggunakan metode ekstraksi heksana. Pada masalah protein kedelai, tidak ada yang membantah fakta bahwa hal itu rutin diekstraksi dengan heksana.

Heksana adalah bahan kimia yang sangat eksplosif. Hal ini tidak hanya sangat berbahaya bagi lingkungan, ada juga mungkin jumlah heksana tersisa yang ada dalam produk protein yang dihasilkan. Pemahaman saya adalah bahwa ekstraksi heksana tidak diperbolehkan dalam protein organik bersertifikat, jadi jika Anda memiliki pilihan, maka pilihlah untuk produk organik yang bersertifikat bukan sekedar slogan "alami" belaka.

Ekstraksi heksana, ternyata, juga digunakan dalam pembuatan protein nabati bertekstur.

5. Mineral Anorganik dalam Vitamin Murahan

Apakah Anda makan serbuk besi dan menyebutnya gizi? Sebagian besar orang tidak tahu bahwa sebagian besar vitamin murah yang dijual saat ini dibuat dengan serbuk besi.

Kalsium yang ditemukan dalam vitamin murahan adalah seringnya hanya berasal dari sisa-sisa kerang laut dalam tanah, dan magnesium yang sering dijual sebagai magnesium oksida murahan yang mungkin benar-benar tidak bermanfaat untuk sel-sel tubuh Anda. Jika Anda membeli suplemen mineral, Anda mungkin akan membuang-buang uang Anda kecuali mineral dalam bentuk yang tepat: magnesium orotate atau malat, misalnya.

Ketika membeli suplemen mineral, Anda akan sering menemukan tingkat jejak racun yang menakutkan seperti barium dan timbal dalam suplemen cair, tetapi ini biasanya pada tingkat rendah sehingga mereka tidak terlalu diperhatikan. Tapi perlu Anda ketahui, sumber nomor satu terbaik untuk semua mineral adalah tanaman segar. Jika Anda benar-benar ingin meningkatkan mineral tubuh Anda, maka konsumsilah kecambah atau tanaman kebun, kemudian makan atau buatlah jus dari tanaman tersebut.

6. Timbal dan Arsenik Dalam Herbal dari China

China adalah negara yang paling tercemar di planet ini, namun banyak buah-buahan, sayuran, dan rempah-rempah yang tumbuh di Cina dan diekspor ke berbagai negara untuk digunakan dalam produk alami.

Tingginya kadar timbal dan arsen secara rutin ditemukan di berbagai makanan, suplemen, dan produk-produk herbal dari China. Saya tidak peduli sekitar 1 ppm atau lebih rendah dari itu. Bahkan aluminium belum tentu masalah ketika ditemukan dalam tumbuhan organik. Tapi ketika timbal, arsenik, merkuri, dan kadmium sampai ke tingkat kejenuhan yang tinggi (atau hadir dalam bentuk anorganik), itu membuat produk yang berpotensi menjadi sumber racun logam berat bagi konsumen.

Yang mengherankan, banyak perusahaan kecil dan menengah yang mengimpor dan memasarkan secara ritel herbal asal China tanpa melakukan pengujian logam apapun.

Sebenarnya, kita tidak harus menyalahkan produk herbal China, hanya saja kita harus jeli terhadap komposisi dalam obat herbal tersebut.

7. Akrilamida

Akrilamida adalah bahan kimia penyebab kanker yang dihasilkan selama memasak karbohidrat. Keripik goreng, misalnya, mengandung akrilamida. Mereka tidak harus terdaftar pada label karena mereka secara teknis bukanlah "bahan." Mereka adalah bahan kimia yang dihasilkan selama memasak atau menggoreng. Mengkonsumsi akrilamida meningkatkan risiko kanker ginjal sebesar 59 persen.

FDA telah menerbitkan sebuah panduan referensi yang luas pada tingkat akrilamida dalam makanan, mengungkapkan bahwa kentang goreng memiliki tingkat tertinggi dari semuanya. Tapi mereka juga hadir dalam jus prune dan bahkan sarapan sereal.

Sekantong keripik camilan organik dapat memiliki seperti banyak akrilamida sebagai kantong keripik konvensional. Inilah sebabnya mengapa keripik goreng harus dimakan hanya sekedarnya saja, jangan berlebihan atau lebih baik tidak pernah sama sekali. Jika Anda sudah terlanjur menkonsumsinya, maka untuk membatasi kuantitasnya setidaknya Anda juga mengkonsumsi chlorella atau superfoods lainnya pada waktu yang sama untuk melawan akrilamida.

Jika Anda makan makanan yang digoreng apapun, pastikan Anda menelan banyak vitamin C, astaxanthin, dan chlorella sebelum dan setelah memakannya. Tapi ingat, jangan vitamin C GMO yang diulas tadi.

8. Karagenan

Karagenan adalah senyawa yang diekstraksi dari rumput laut. The Cornucopia Institute, sebuah kelompok aktivis makanan yang sangat efektif, baru-baru ini menerbitkan sebuah peringatan tentang karagenan dalam makanan. Cornucopia mengatakan karagenan terkait dengan "peradangan gastrointestinal, termasuk tingkat yang lebih tinggi dari kanker usus besar, pada hewan laboratorium."

Memang, dampak dari konsumsi karagenan berbeda-beda terhadap seseorang. Terutama jika orang-orang tersebut mempunyai sistem pencernaan yang sensitif. Namun, yang perlu diperhatikan adalah, karagenan akan berada di titik mengkhawatirkan jika ia seperti aspartam, GMO, atau MSG.

9. Fluorida dalam Teh Hijau

Teh hijau terkenal terkontaminasi dengan tingkat tinggi fluoride. Hal ini membuat frustrasi, karena teh hijau fenomenal baik untuk kesehatan Anda. Telah terbukti menurunkan kadar kolesterol buruk, dan bahkan dapat membantu mencegah kanker dan gangguan neurologis. Ini mungkin salah satu minuman sehat yang pernah Anda minum.

Baca Juga:

Tanaman teh yang menghasilkan teh hijau hanya terjadi serapan sejumlah besar fluoride dari tanah. Jadi ketika ditemukan fluoride pada tanah mereka, teh hijau akan memiliki konsentrasi fluoride yang sangat tinggi, kadang-kadang sebanyak 25 ppm.

Sementara fluoride ini dalam teh hijau mungkin tidak membahayakan kesehatan dengan sendirinya, pemerintah dunia tampaknya bersikeras memompa lebih sintetik, fluoride kimia ke dalam persediaan air, sehingga menciptakan risiko tinggi untuk fluorosis. Menambahkan teh hijau untuk konsumsi fluoride yang mungkin Anda alami dari air keran adalah sebuah bencana: tulang rapuh, perubahan warna gigi, dan bahkan kanker.

10. MSG Tersembunyi / Extract ragi

MSG tersembunyi adalah masalah besar di industri produk alami. Mengambil hampir semua burger vegetarian, dan Anda akan menemukan itu dibuat dengan ekstrak ragi, bentuk tersembunyi dari MSG (monosodium glutamat).

Ekstrak ragi luar biasa terjadi di industri makanan karena terlihat lebih bagus pada label daripada mencantumkan tulisan "MSG." Kebanyakan orang dilatih untuk menghindari MSG, namun ekstrak ragi terkadang terlewati oleh mereka, sehingga produsen makanan memasukkannya ke dalam sup kalengan, campuran keju, keripik, makan malam microwave, dan terutama dalam produk vegetarian, banyak yang begitu sarat dengan bahan kimia dan aditif bahwa saya tidak akan berani menyentuh mereka. Hanya karena makanan mengatakan "vegetarian" tidak berarti itu sehat.

MSG tersembunyi juga dicap sebagai "autolyzed ekstrak ragi" atau "torula ragi" atau bahkan "protein nabati terhidrolisis." Nah, disinilah Anda harus jeli.


Nah, itulah 10 Racun Tersembunyi di Vitamin dan Suplemen yang mungkin tidak pernah kita sadari sebelumnya. Semakin banyak kita menelannya maka semakin besar risiko yang akan kita alami. Terutama pada kesehatan tubuh kita. So, pandai-pandailah dalam memilih, sumber vitamin yang terbaik untuk kita sudah jelas yaitu yang benar-benar alami.

*******
Thanks
Sains Box
Sains Box

Mobile Version

Artikel Menarik Lainnya:



FOLLOW and JOIN to Get Update!

Advertisement

loading...

1 komentar:

  1. untung saaya jarang minum begituan thx sob infonya
    kunjungan baliknya ya simbalisme.blogspot.com

    BalasHapus