Kurang Vitamin B12, dapat Menurunkan Energi


Sabtu, 17 Januari 2015
Label:

[Sains Box] Apakah tubuh Anda terasa lemah dan lesu, sehingga Anda selalu membakarnya dengan meminum kafein setiap hari? Jika iya, kemungkinan Anda kekurangan vitamin B12. Vitamin B12 juga dikenal sebagai "vitamin energi" karena itu diperlukan untuk meningkatkan energi sel. Hal ini juga membantu untuk menjaga suasana hati yang seimbang, memori yang kuat dan fungsi sistem saraf yang sehat. Vitamin B12 bersama dengan folat (B9) juga dapat membantu mencegah virus papiloma manusia (HPV) menyebar.

Menurut Mayo Clinic, kekurangan vitamin B12 terkait dengan banyak gejala termasuk banyak gejala abnormal mental, gerakan gemetar dan ataksia, kelemahan otot, otot kaku, inkontinensia (kekurangan atau hilangnya kontrol kandung kemih), tekanan darah rendah, gangguan penglihatan, demensia, psikosis, gangguan suasana hati, dan beberapa bentuk anemia.

Kurang Vitamin B12, dapat Menurunkan Energi

Penelitian baru yang dipublikasikan minggu ini dalam European Journal of Clinical Nutrition menunjukkan bahwa kekurangan vitamin B dihubungkan dengan gangguan kognitif pada orang tua. Penelitian yang sama menemukan bahwa suplementasi dengan vitamin B12 mengurangi tingkat tinggi homosistein dalam 76% dari peserta penelitian. Homosistein adalah jenis protein yang diproduksi oleh tubuh dan ditemukan dalam darah. Idealnya ditemukan dalam kadar rendah karena kerusakan arteri, otak, dan materi genetik (DNA) dan dapat meningkatkan risiko lebih dari lima puluh penyakit, menurut ahli gizi Patrick Holford dalam bukunya The New Optimum Nutrition.

Baca juga:

Studi European Journal of Clinical Nutrition ini bukanlah satu-satunya yang menunjukkan vitamin B12 secara signifikan mengurangi kadar homosistein. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Clinical peneliti Terapi menemukan bahwa suplementasi dengan multivitamin yang mengandung vitamin B6, B12, dan asam folat selama 26 minggu juga dapat memicu penurunan konsentrasi homosistein.

Risiko Akibat Kekurangan Vitamin B12

Orang-orang yang secara teratur mengambil antasid mungkin pada peningkatan risiko kekurangan vitamin B12. Banyak orang dengan penyakit tertentu juga telah ditemukan kekurangan vitamin B12. Beberapa kondisi ini meliputi: penyakit Alzheimer, kanker payudara, penyakit jantung dan depresi. Selain itu, orang-orang yang mengambil aspirin setiap hari lebih mungkin untuk menderita kekurangan vitamin B12, terutama pada orang dengan penyakit jantung. Obat dapat merusak lapisan usus-daerah utama tubuh dimana vitamin B12 disintesis dan diserap. Vegetarian juga perlu memastikan bahwa mereka melakukan upaya untuk mendapatkan tingkat yang cukup vitamin B12.

Sumber Vitamin B12

Banyak situs dan sumber gizi salah menyatakan bahwa vitamin B12 ditemukan terutama dalam sumber-sumber protein hewani. Sementara itu ditemukan dalam daging, protein hewani bukan satu-satunya sumber nutrisi penting. Biji-bijian, dan kacang-kacangan sehingga kecambah adalah sumber yang baik dari nutrisi. Selain itu, beberapa bakteri alami ada dalam makanan fermentasi tertentu seperti kefir, sauerkraut, dan kimchi, memproduksi vitamin B12 dalam makanan ini, memberi mereka dorongan vitamin yang unik. Anda juga bisa mendapatkan vitamin B12 dalam ragi.

Lengkapi Nutrisi harian Anda dengan Vitamin B12

Dosis harian yang biasa diresepkan untuk kekurangan vitamin B12 adalah sampai dengan 2000 mikrogram. Perhatikan bahwa vitamin diukur dalam mikro-gram, bukan miligram. Cyanocobalamin dianggap kalangan ahli gizi sebagai bentuk utama dari vitamin. Hal ini biasanya diambil dalam tetes atau tablet hisap sublingual (di bawah lidah). Karena vitamin B kompleks cenderung bekerja secara sinergis, vitamin B12 yang terbaik adalah diambil dari bagian atau bersama dengan vitamin B kompleks. Periksakan dulu dengan dokter Anda sebelum mengkonsumsi suplemen baru.




sign


Mobile Version

loading...

FOLLOW and JOIN to Get Update!

Advertisement

1 komentar:

  1. Meskipun vitamin diperlukan dalam jumlah yang lebih sedikit dari pada protein, namun ini sangat penting bagi tubuh.

    BalasHapus