Makanan Pedas Bisa Menyelamatkan Hidup Anda


Kamis, 13 Agustus 2015
Label:

[Sains Box] Kapan terakhir kali Anda makan kari pedas atau menikmati sup yang pedas? Mungkin ini kabar baik untuk Anda pecinta makanan pedas. Penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal medis The BMJ (The British Medical Journal) menemukan bahwa menikmati makanan pedas setidaknya sekali seminggu mungkin akan dapat menyelamatkan hidup Anda.

Para ilmuwan dari Harvard Medical School, Harvard School of Public Health, University of Oxford, Peking University Health Center, dan berbagai departemen kesehatan masyarakat di seluruh China, mengeksplorasi hubungan antara makanan pedas dan risiko kematian dari semua penyebab serta spesifik yang menyebabkannya seperti kanker dan penyakit jantung.

Makanan Pedas Bisa Menyelamatkan Hidup Anda

Studi ini meneliti sejumlah 288.082 wanita dan 199.293 laki-laki yang berusia 30-79 tahun, dari sepuluh wilayah geografis yang beragam di seluruh China untuk menentukan kemungkinan hubungan tersebut. Orang dengan kanker, penyakit jantung dan stroke dikeluarkan dari penelitian.

Baca Juga:


Selama satu tahun sebanyak 3.500.004 orang diteliti antara tahun 2004 hingga 2013, para peneliti menentukan bahwa makan makanan pedas setidaknya sekali seminggu secara signifikan telah mengurangi risiko semua penyebab kematian. Hasilnya sangat baik pada orang-orang yang tidak minum alkohol daripada mereka yang melakukannya. Studi ini juga menemukan bahwa makan makanan pedas dapat mengurangi risiko kematian akibat penyakit jantung, kanker dan penyakit pernapasan. Selain itu, mereka yang makan makanan pedas enam atau tujuh kali seminggu memiliki pengurangan 14 persen tambahan angka kematian lebih dari orang-orang yang makan makanan pedas hanya seminggu sekali, menunjukkan bahwa hasilnya tergantung dosis, atau meningkat berdasarkan makan makanan pedas yang lebih sering. Tidak ada perbedaan yang signifikan dalam hasil antara perempuan dan laki-laki yang berpartisipasi dalam studi ini.

Para peneliti percaya bahwa hasil ini mungkin terkait dengan adanya capsaicin, yaitu salah satu bahan aktif yang ditemukan di cabai, bahan yang umum digunakan dalam makanan pedas dalam penelitian ini dan dalam makanan yang paling pedas.

Capsaicin telah dikaitkan dengan insiden penurunan kanker pada studi sebelumnya yang diterbitkan dalam jurnal Experimental Biology and Medicine. Hubungan paling jelas antara mengurangi kejadian kanker dan penyebab kematian lainnya adalah kemampuan capsaicin untuk mengurangi peradangan. Peradangan telah dikaitkan dengan banyak penyakit, termasuk: kanker, penyakit jantung, arthritis dan obesitas.

Tapi, menekan peradangan bukan satu-satunya cara yang dilakukan oleh makanan pedas Anda untuk dapat membantu mengurangi kemungkinan penyakit dan kematian. Menurut Experimental Biology dan studi Kedokteran, rempah-rempah seperti cabai bisa menekan kelangsungan hidup sel kanker, proliferasi dan invasi, serta penciptaan pembuluh darah baru yang memberi makan sel-sel tumor (dikenal sebagai angiogenesis).

Menurut penelitian BMJ, cabai dalam makanan pedas juga dapat berdampak pada mikroba dalam usus. Capsaicin dalam cabai dapat menawarkan perlindungan terhadap kematian dengan membunuh bakteri berbahaya sementara memungkinkan bakteri menguntungkan yang dikenal sebagai probiotik dapat terus berkembang. Namun, masih diperlukan penelitian lebih banyak dalam hal ini untuk menentukan dampak spesifik pada usus akibat capsaicin dan cabai di luar efek anti-inflamasi yang terdokumentasi dengan baik.

Anda dapat menuai keuntungan dari penelitian ini dengan memasukkan cabai lebih segar atau kering ke dalam sup, semur, kari, salsa, dan hidangan lainnya. Kenakan sarung tangan saat mengiris cabe segar dan mencuci tangan secara menyeluruh sesudahnya. Periksa dengan dokter Anda jika Anda menderita bisul sebelum makan makanan pedas.

Namun, tetap saja keseimbangan diperlukan dalam setiap tindakan, jadi dalam hal ini, meskipun makanan pedas terkait dengan segala hal yang baik, tetap kita tidak dianjurkan berlebihan dalam mengkonsumsinya. Gunakan cabai secukupnya saja. Karena efek samping penggunaan cabai pada kesehatan masih terus dilakukan penelitian lebih lanjut oleh para peneliti.

So, Anda doyan makan pedas, lanjutkanlah... tapi tetap jangan berlebihan!

*******
Thanks
Sains Box
Sains Box

loading...

FOLLOW and JOIN to Get Update!

Advertisement

8 komentar:

  1. yaa intinya, mencegah lebih baik daripada mengobati :)

    BalasHapus
  2. kabar bagus buat saya dong ya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Ninda doyan pedas rupanya?
      Tp saya kok malah ga doyan pedas ya.. hehe... ^_^
      bukan gak doyan bgt sih, cm dosisnya aja gak terlalu byk..

      Hapus
  3. Kbetulan saya juga suka makanan yang agak pedas mas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo saya yg sedikit pedas aja mas Indra, saya paling gak doyan ama pedas

      Hapus
  4. kayaknya orang Indonesia, umumnya suka makanan pedas deh (termasuk saya)

    BalasHapus