Rutin Minum Kopi, Bisa Menyehatkan Hati


Sabtu, 18 April 2015
Label:
Advertisement
[Sains Box] Puluhan tahun yang lalu, para peneliti di Norwegia mendapat temuan tak terduga. Konsumsi alkohol berhubungan dengan peradangan hati (tentunya ini tidak mengejutkan), akan tetapi mereka juga menemukan bahwa dengan mengkonsumsi kopi, bisa memberikan perlindungan terhadap hal itu.

Temuan ini pun lalu direplikasi di Amerika Serikat dan di seluruh dunia. Mereka yang berisiko terhadap penyakit hati yang disebabkan karena minuman alkohol atau kelebihan berat badan maka disarankan untuk meminum kopi dua cangkir lebih setiap hari untuk memotong risiko tersebut setengahnya.

Rutin Minum Kopi, Bisa Menyehatkan Hati

Kanker hati merupakan salah satu komplikasi yang paling ditakuti dari peradangan hati. Karsinoma hepatoseluler adalah penyebab utama ketiga kematian kanker, dan kejadian tersebut telah meningkat pesat di Amerika Serikat dan Eropa, sebagian besar didorong oleh beban infeksi hepatitis C dan penyakit hati berlemak.

Baca Juga:

Menyusun semua studi paling baik dilakukan sampai saat ini, mereka yang minum kopi paling hanya memiliki setengah risiko kanker hati dibandingkan dengan mereka yang minum sedikit. Karena meta-analisis diterbitkan, sebuah studi baru menemukan bahwa pria perokok mungkin dapat mengurangi risiko kanker hati lebih dari 90% dengan minum empat atau lebih cangkir kopi sehari. (Tentu saja, mereka juga diharuskan berhenti merokok!). Hal ini mirip dengan peminum alkohol berat: minum kopi lagi dapat menurunkan peradangan hati, tapi tidak sebanyak minum sedikit alkohol.

"Minumlah kopi secara rutin, tapi tidak berlebihan"

Kanker hati adalah salah satu kanker yang paling perlu untuk dihindari, yaitu melalui vaksinasi hepatitis B, pengendalian penularan hepatitis C, dan pengurangan minum alkohol. Ketiga langkah tersebut, pada prinsipnya dapat menghapus 90% dari kanker hati di seluruh dunia. Namun, masih belum jelas apakah minum kopi memiliki peran tambahan, tetapi dalam hal apapun peran tersebut akan terbatas dibandingkan dengan mencegah kerusakan hati di tempat pertama. Tapi bagaimana jika Anda sudah memiliki hepatitis C atau antara 30% orang Amerika dengan penyakit hati berlemak non-alkohol karena obesitas, yang mungkin empat kali lipat berisiko meninggal akibat kanker hati?

Kopi tampaknya membantu hepatitis C, mengurangi kerusakan hati, aktivitas penyakit, dan kematian. Kopi juga tampaknya membantu mengurangi risiko pengembangan kanker hati. Menurut studi intervensi pada topik yang mencegah, menyimpulkan bahwa kopi memiliki efek perlindungan.

"Kopi tanpa gula, adalah yang terbaik"

Tapi pada tahun 2013 kita mendapat studi tersebut, uji coba terkontrol secara acak pada efek dari konsumsi kopi pada hepatitis C kronis Empat puluh pasien dengan hepatitis C kronis secara acak dibagi menjadi dua kelompok: pertama mengkonsumsi empat cangkir kopi per hari selama 30 hari, sementara kedua tetap "berpuasa” kopi. Kemudian kelompok beralih untuk bulan kedua. Dua bulan terlalu dini untuk mendeteksi perubahan tingkat kanker, namun para peneliti mampu menunjukkan bahwa konsumsi kopi dapat mengurangi kerusakan DNA oksidatif, meningkatkan kematian sel-sel yang terinfeksi virus, menstabilkan kromosom, dan mengurangi fibrosis, yang semuanya bisa menjelaskan peran kopi muncul dalam mengurangi risiko pengembangan penyakit dan evolusi kanker.

Apakah sudah waktunya untuk menulis resep untuk kopi untuk mereka yang berisiko untuk penyakit hati? Beberapa mengatakan tidak: "Walaupun hasilnya menjanjikan, pekerjaan tambahan diperlukan untuk mengidentifikasi spesifik komponen kopi adalah faktor dalam mengurangi penyakit hati dan kematian terkait." Lebih dari 1.000 senyawa yang bisa bertanggung jawab untuk efek yang menguntungkan. Tapi itu seperti pandangan dunia farmakologis. Maka kita harus tahu persis apa yang ada dalam biji kopi sebelum kita dapat mulai menggunakan mereka untuk membantu orang? Ya, studi lebih lanjut pun diperlukan, tetapi dalam interim; minum kopi secara moderat(tidak berlebihan), setiap hari, tanpa pemanis adalah tambahan yang masuk akal untuk terapi bagi orang yang berisiko tinggi seperti orang-orang dengan penyakit hati berlemak.

Konsumsi harian minuman berkafein dapat menyebabkan ketergantungan fisik. Kafein dapat menimbulkan gejala penarikan mencakup sakit kepala, kelelahan, sulit berkonsentrasi, dan gangguan mood. Tapi, ketergantungan ini bisa menjadi hal yang baik: "Ketagihan minum kopi dapat mendukung kebiasaan untuk mengkonsumsinya, dan pada akhirnya mungkin menguntungkan jika ternyata ada segudang manfaat kesehatan potensial yang perlu dikonfirmasi".

*******
Thanks
Sains Box
Sains Box

Mobile Version

Artikel Menarik Lainnya:



FOLLOW and JOIN to Get Update!

Advertisement

loading...

4 komentar:

  1. sepertinya sya sudah ketagihan dengan kopi, sehari tanpa nya bersa ada yang kurang

    BalasHapus
  2. @Anak Nelayan: yg penting tdk berlebihan mas, ckp 1 atau 2 cangkir saja, jangan sampe selusin cangkir ya... atau cangkirnya jgn sebesar ember, haha... :D
    ketauan dari profil tuh minum kopi trs gak abis2..

    BalasHapus
  3. Aku jg suka mik kopi mas... :)

    BalasHapus