Benarkah, Kopi bisa Menurunkan Risiko Stroke


Sabtu, 10 Januari 2015
Label:

[Sains Box] Dilakukan oleh para peneliti dari Cleveland Clinic Wellness Institute dan Harvard University, studi terbaru yang membandingkan antara kopi dan soda terkait dengan stroke, studi mereka menunjukkan bahwa konsumsi meningkat dari kedua soda manis dan rendah kalori dikaitkan dengan risiko yang lebih besar terkena stroke, dasar dari demensia vaskular.

Berita ini diterbitkan dalam American Journal of Clinical Nutrition dan dilaporkan dalam artikel “In with the Coffee, Out with the Soda” dalam edisi 25 November dari jurnal online Alzheimer Weekly. Sungguh hal ini sangat mengkhawatirkan bagi peminum soda biasa. Sebelumnya, kita telah melihat bukti bahwa minuman manis terkait dengan berbagai masalah kesehatan, termasuk kenaikan berat badan, diabetes, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, asam urat dan penyakit arteri koroner. Sekarang ditambahkan lagi dengan stroke yang menakutkan.

Benarkah, Kopi bisa Menurunkan Risiko Stroke

Menurut studi terbaru tersebut, minum kopi, baik yang memiliki kadar fafein tinggi maupun kopi tanpa kafein telah dikaitkan dengan risiko stroke yang lebih rendah.

Laporan ini menarik karena jumlah mata pelajaran yang dipelajari adalah tinggi. Peneliti mengevaluasi konsumsi soda di kalangan 43.371 pria yang berpartisipasi dalam Health Professionals Follow-Up Study antara tahun 1986 dan 2008, dan 84.085 wanita yang berpartisipasi dalam Nurses 'Health Study antara tahun 1980 dan 2008. Selama waktu itu, 2.938 stroke didokumentasikan pada wanita, dan 1.416 pada laki-laki.

Bagaimana gula meningkatkan risiko stroke dan kopi justru sebaliknya?

Melihat risiko stroke meningkat di antara peminum soda manis biasa, para peneliti menyimpulkan bahwa beban berat gula menciptakan lonjakan biasa dalam glukosa darah dan insulin, yang akhirnya memicu intoleransi glukosa, resistensi insulin dan peradangan.

Perubahan-perubahan fisiologis pada gilirannya dapat mempengaruhi aterosklerosis, stabilitas plak dan trombosis, dimana merupakan faktor risiko untuk stroke iskemik dan demensia. Menariknya, tim peneliti melihat bahwa risiko stroke lebih tinggi bagi perempuan daripada laki-laki.

Apa yang dapat menjelaskan efek kopi dapat menurunkan risiko stroke? Hal ini dikarenakan kopi mengandung asam chlorogenic, lignan, dan magnesium, semua itu jenis antioksidan yang dapat mengurangi risiko stroke. Bila dibandingkan dengan satu porsi gula manis soda, satu porsi kopi tanpa kafein dikaitkan dengan risiko sepuluh persen lebih rendah terkena stroke.

Baca Juga:

Berikut penuturan dari John Schappi, seorang pasien Parkinson berusia 83 tahun yang menulis pengalamannya di blog tentang kesehatan:
John Schappi
Saya seorang peminum kopi. Saya menikmatinya di pagi hari dan sekali lagi sekitar pukul 05:00 sore, setelah tidur siang saya.

Sebagai hasilnya, saya senang melihat berita terbaru bahwa kopi memang benar-benar mengurangi risiko stroke. Sebelumnya saya telah khawatir dalam beberapa bulan terakhir ini saya telah berjuang dengan sesekali lonjakan tekanan darah yang telah mendorong sistolik (atas) berada pada tekanan di atas 200 ... dan ke wilayah stroke. Pada beberapa kesempatan, angka-angka melonjak juga membuat saya langsung ke ruang gawat darurat, di Rumah Sakit Sibley, untuk observasi.

Beruntunglah bagi Anda yang mengenal kopi.






sign


Mobile Version

loading...

FOLLOW and JOIN to Get Update!

Advertisement

2 komentar: