Hati-Hati, Ada Kadar Aluminium dalam Minuman Teh


Rabu, 02 September 2015
Label:
Advertisement
[Sains Box] Aluminium adalah unsur logam yang paling melimpah ketiga di Bumi, akan tetapi paparan logam ini terhadap tubuh kita seringkali terjadi terutama pada para pekerja pengecoran, mereka umumnya memiliki paparan tingkat tinggi. Dampaknya tentu tidaklah baik bagi kesehatan. Bahkan ada sebuah pernyataan yang mengatakan bahwa paparan tinggi dari logam ini berpengaruh terhadap perkembangan penyakit otak seperti Alzheimer. Meskipun pernyataan ini masih bersifat kontroversial, namun setidaknya untuk berjaga-jaga itu sangatlah penting.

Aluminium juga ternyata ditemukan pada sejumlah obat yang ada di pasaran (seperti antasida, yang memiliki tingkat tertinggi) meskipun senyawa aluminium juga ditambahkan ke makanan olahan seperti agen anti-caking dalam campuran pancake, mencair dalam agen keju di Amerika, pengikat daging, pengental saus, di beberapa bubuk kue dan pewarna-binder dalam permen. Oleh karena itu, lebih baik untuk tetap memilih makanan alami. Tetapi jika Anda terlanjur memasak makanan alami dalam panci aluminium, hal ini juga dapat memungkinkan adanya sejumlah besar aluminium yang ikut larut ke dalam makanan Anda (dibandingkan dengan memasak di stainless steel, jauh lebih baik).

Hati-Hati, Ada Kadar Aluminium dalam Minuman Teh

Baca Juga:


Ketika peneliti mencoba percobaan yang sama dengan teh, mereka menemukan beberapa miligram aluminium terlepas dari bahan wadah yang digunakan, sehingga aluminium tersebut bercampur bersama teh. Memang, kembali ke tahun 1950-an, peneliti melihat bahwa tanaman teh cenderung menyedot aluminium dari tanah. Dosis tersebut yang membuat racun. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, untuk sementara masih ditoleransi perkiraan terbaik pada batas aman untuk aluminium dalam asupan mingguan yaitu dua mg per kilogram berat badan per minggu, hampir miligram per pon.

Hingga seperlima dari asupan aluminium dapat berasal dari minuman, sehingga apa yang kita minum mungkin harus memberikan kontribusi lebih dari sekitar empat mg per hari, jumlah yang sering ditemukan di sekitar lima cangkir teh hijau, hitam atau oolong. Jadi diharuskan kita tidak minum lebih dari lima cangkir teh dalam sehari?

Ini bukan apa yang Anda makan atau minum, melainkan apa yang Anda serap. Jika kita hanya mengukur berapa banyak aluminium itu dalam teh, tampaknya seolah-olah beberapa cangkir bisa dua kali lipat asupan aluminium untuk tiap harinya. Tetapi jika kita mengukur tingkat aluminium dalam tubuh manusia setelah mereka minum teh, itu tidaklah naik. Hal ini menunjukkan bahwa bioavailabilitas aluminium dalam teh itu rendah, mungkin karena sebagian besar aluminium diekstrak saat teh diseduh namun untuk phytonutrisi besar tidak mudah diserap, sehingga aluminium hanya melewati kita saja tanpa benar-benar masuk ke tubuh kita. Bahkan, mungkin lebih dari 90 persen dari aluminium dalam teh itu terikat.

Sebuah studi dari Singapura menunjukkan adanya lonjakan besar dalam ekskresi aluminium melalui urin setelah minum teh dibandingkan dengan minum air biasa. Namun, para peneliti tidak membandingkan jumlah yang sama antara teh dengan air yang diminum. Mereka tidak mengetahui apakah subjek studi hanya meminum teh saja atau minum air juga di waktu luang mereka. Oleh karena, itu, perbandingan aluminium pergelasnya tidak jauh berbeda antara teh dengan air. Maka hal ini menunjukkan bahwa penyerapan aluminium kotor dari teh tidaklah mungkin terjadi dan hanya sedikit saja aluminium yang berpotensi terserap.

Meskipun terdapat kandungan aluminium dalam teh, namun bagaimanapun teh merupakan minuman yang baik untuk anak-anak dengan gagal ginjal. Dan bagi kebanyakan orang, minum teh tidak membuat masalah bagi mereka.

Hanya saja perlu menjadi catatan khusus, jika Anda minum teh dari kaleng, belilah teh yang kondisi kalengnya tidak penyok. Sebab, aluminium dalam kaleng penyok dapat larut ke dalam cairan, dan meningkatkan tingkat aluminium karena berbagai faktor, apalagi jika teh yang penyok itu sudah tinggal di rak toko selama bertahun-tahun.

*******
Thanks
Sains Box
Sains Box

Artikel Menarik Lainnya:



FOLLOW and JOIN to Get Update!

Advertisement

loading...

5 komentar:

  1. wah baru tau saya kalo diteh juga ada kadarnya, padahal senang minum teh saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya sih lbh suka kopi mas kalo teh kadang2 aja, sama saya juga baru tau, tp masuk akal juga sih, setidaknya jgn minum teh lbh dari 5 gelas setiap harinya

      Hapus
  2. Balasan
    1. Serius donk mbak, tp gak usah khawatir yg jls jgn lbh dari 5 cangkir tiap harinya

      Hapus
  3. Saya cuma secangkir teh hijau sehari

    BalasHapus