Ngeri, Inilah Dampak Medan Magnet Bumi Jika Terbalik


Jumat, 26 Februari 2021
Label: , ,
Advertisement
[Sains Box] Ngeri, Inilah Dampak Medan Magnet Bumi Jika Terbalik

Para ilmuwan percaya bahwa pembalikan medan magnet bumi secara historis mungkin telah membuktikan bencana. Orientasi medan magnet planet kita saat ini adalah sesuatu yang cenderung kita anggap remeh, namun kadang-kadang kutub bumi melakukan pembalikan total, yang berarti bahwa di beberapa titik di masa depan kita, hal yang sama terulang kembali.

Tapi apa dampak kehidupan di Bumi terakhir kali ini terjadi?

Menurut penelitian baru, ketika medan magnet bumi membalik sekitar 42.000 tahun yang lalu, hal itu menyebabkan begitu banyak kerusakan lingkungan sehingga bisa menjelaskan hilangnya sebagian besar megafauna planet serta Neanderthal - kerabat terdekat kita yang masih hidup pada saat itu.

Baca Juga:

Ngeri, Inilah Dampak Medan Magnet Bumi Jika Terbalik
Medan magnet Bumi selama ini sudah melindungi planet kita dari dampak radiasi sinar Matahari
---------

Sementara penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa peristiwa ini - yang dikenal sebagai ekskursi Laschamps - berdampak kecil pada kehidupan, para ilmuwan sekarang percaya bahwa kebalikannya lebih mungkin terjadi.

Penelitian ini melibatkan analisis radiokarbon dari pohon kauri purba (yang berumur 42.000 tahun) yang ditemukan terawetkan di lahan basah utara Selandia Baru.

Dengan mereferensikan temuan mereka dengan data ilmiah lain seperti yang diperoleh dari sampel inti es, mereka dapat mengidentifikasi periode pergolakan lingkungan yang signifikan di seluruh dunia.



"Kami melihat pertumbuhan besar-besaran lapisan es di Amerika Utara ... kami melihat sabuk hujan tropis di Pasifik barat bergeser secara dramatis pada saat itu, dan kemudian juga sabuk angin di laut selatan dan mengering di Australia," para peneliti menulis.

Meskipun demikian, tidak semua ilmuwan setuju dengan kesimpulan penelitian tersebut.

"Saya pikir itu pasti bisa berkontribusi pada kematian [Neanderthal]," kata Chris Stringer dari Museum Sejarah Alam di London.

"Tapi mereka bertahan lebih lama dan jangkauannya lebih luas daripada hanya Eropa, dan kami memiliki perkiraan yang sangat buruk tentang waktu penghilangan terakhir mereka di sebagian besar Asia."

Semoga bencana seperti ini tidak terulang kembali dan planet kita baik-baik saja.

*******
Thanks
Sains Box
Sains Box

Artikel Menarik Lainnya:




FOLLOW and JOIN to Get Update!

Advertisement

loading...

0 komentar:

Posting Komentar

Berkomentarlah yang baik dan sopan. Dilarang meninggalkan jejak link hidup maupun iklan promosi di kolom komentar. Silahkan hubungi Admin jika ingin bekerjasama dalam hal iklan. Terima kasih.