Bawang Putih dan Kismis Bisa Cegah Kelahiran Prematur


Rabu, 29 Juli 2015
Label:
Advertisement
[Sains Box] Selama beberapa dekade terakhir ini, tingkat kelahiran prematur di dunia semakin meningkat dan bertambah buruk. Bahkan tidak sedikit yang berujung dengan kematian. Tentunya, hal ini menjadi salah satu permasalahan yang harus segera di atasi serta diketahui apa penyebabnya.

Kita sudah tahu bahwa kelahiran prematur berhubungan dengan masalah yang signifikan selama masa bayi, dan hampir tiga perempat dari seluruhnya menyebabkan kematian bayi. Sayangnya bahkan bayi prematur yang bertahan hidup pun harus melewati masa bayi yang mungkin membawa warisan masalah kesehatan, seperti masalah perilaku, sampai cacat perkembangan saraf yang parah dan hingga gangguan kejiwaan dari mereka yang lahir prematur pada saat mereka mencapai usia sekolah.

Bawang Putih dan Kismis Bisa Cegah Kelahiran Prematur

Baca Juga:

Bahkan ada bukti sekarang bahwa orang dewasa yang lahir prematur berada pada peningkatan risiko untuk hal-hal seperti penyakit jantung dan diabetes. Bahkan untuk bayi sendiri tidak harus lahir prematur yang menderita efek jangka panjang. Kelahiran jangka pendek pada minggu ke 36 atau 37 saat ini dianggap terkait dengan masalah perkembangan halus. Jadi apa yang bisa ibu hamil lakukan untuk mengurangi risiko ini?

Dari sebanyak 66.000 wanita hamil yang dipelajari untuk memeriksa apakah ada asosiasi antara pola diet ibu dan risiko kelahiran prematur. Peneliti membandingkan antara diet nabati dengan diet "Skandinavia Barat" atau tradisional (yaitu sayuran, buah-buahan, minyak, air sebagai minuman, sereal gandum, roti kaya serat) versus pola diet "Barat" (yaitu makanan asin dan manis ringan, roti putih, makanan penutup, produk daging olahan), setelah membandingkan kedua pola itu, peneliti menemukan bahwa secara signifikan pola tersebut mengurangi risiko kelahiran prematur.

Peradangan diduga memainkan peran penting dan menjadi pemicu masalah ini, sehingga untuk yang menjalankan diet dengan asupan tinggi sayuran, buah dan biji-bijian dapat mengurangi inflamasi sistemik dan lokal, serta tingkat lemak jenuh yang lebih rendah yang juga dikaitkan dengan pengurangan peradangan.

Sebuah persentase yang signifikan dari kelahiran prematur juga diduga terkait dengan infeksi dan kondisi peradangan pada saluran genital. Bawang putih dikenal karena sifat antimikrobanya, dan juga memiliki serat makanan probiotik yang memberi makan bakteri baik di tubuh kita. Buah kering juga dikemas dengan serat dan memiliki kegiatan antimikroba terhadap beberapa bakteri, sehingga diduga juga memiliki peran dalam kelahiran prematur.

Para peneliti mempelajari bawang putih, bawang merah dan asupan buah kering dari hampir 19.000 wanita hamil, dan memang, mereka mengamati adanya penurunan risiko kelahiran prematur spontan berhubungan dengan kelompok yang mengkonsumsi bawang putih dan sayuran keluarga bawang serta buah-buahan kering ini. Secara khusus, bawang putih lebih dominan mewakili untuk sayuran dan kismis muncul mewakili untuk buah kering. Keduanya (bawang putih dan kismis) berhubungan baik dengan penurunan risiko kelahiran prematur dan pecah ketuban sebelum masa persalinan.

Yang dimaksud dengan "tinggi" asupan bawang putih dalam hal ini hanya sekitar satu siung saja dalam seminggu atau lebih, dan asupan "tinggi" kismis didefinisikan hanya salah satu kotak makanan ringan mini kismis saja dalam sebulan. Jadi, Anda tidak diharuskan untuk mengkonsumsi bawang putih dan kismis sepanjang waktu setiap hari. Cukup dosis yang tadi saja.

*******
Thanks
Sains Box
Sains Box

Artikel Menarik Lainnya:



FOLLOW and JOIN to Get Update!

Advertisement

loading...

1 komentar:

  1. ternyata selain sebagai bumbu masak, bawang putih banyak manfaatnya untuk kesehatan dan membantu mencegah kelahiran prematur ya kang... saya tau nya cuma sebagai bumbu masak saja hehehe

    BalasHapus