Ophiogura, Makhluk Purba Laut Dalam Yang Dipenuhi Gigi


Sabtu, 19 Juni 2021
Label:
Advertisement
[Sains Box] Ophiogura, Makhluk Purba Laut Dalam Yang Dipenuhi Gigi

Spesies bintang rapuh laut dalam yang aneh adalah satu-satunya yang selamat dari 180 juta tahun waktu dan evolusi. Tim O'Hara - Kurator senior Invertebrata Laut di Museum Victoria - melihat lebih dekat jenis makhluk yang sangat tidak biasa yang hidup jauh di dasar lautan ini.

Izinkan saya memperkenalkan Anda kepada Ophiogura, hewan laut dalam yang aneh yang ditemukan pada tahun 2011 oleh para ilmuwan dari Museum Sejarah Alam Prancis, saat menjelajahi puncak gunung bawah laut terpencil yang disebut Banc Durand, 500 meter di bawah ombak dan 200 kilometer timur Kaledonia Baru di barat daya Samudra Pasifik.

Baca Juga:

Ophiogura adalah jenis bintang rapuh, yang merupakan sepupu jauh dari bintang laut, dengan lengan seperti ular yang memancar dari tubuh mereka, yang hidup di dasar laut di seluruh dunia.

Ophiogura, Makhluk Purba Laut Dalam Yang Dipenuhi Gigi
Makhluk yang terlihat aneh dan mengerikan ini dikenal dengan nama Ophiogura
---------

Spesies satu ini sangat istimewa, memiliki delapan lengan, masing-masing sepanjang 10 sentimeter dan dipersenjatai dengan deretan kait dan duri. Serta gigi! Pemindaian mikroskopis mengungkapkan deretan gigi tajam yang melapisi setiap rahang, yang menurut saya digunakan untuk menjerat dan mencabik-cabik mangsanya. Mengerikan!

Seperti yang dilaporkan, Ophiogura memang mewakili jenis hewan yang benar-benar unik dan belum terdeskripsikan sebelumnya. Ini adalah salah satu jenis spesies terakhir yang diketahui dari garis keturunan kuno, seperti coelacanth atau tuatara.

Kami membandingkan DNA dari berbagai spesies laut yang berbeda, dan menyimpulkan bahwa Ophiogura terpisah dari kerabat bintang rapuh terdekatnya sekitar 180 juta tahun evolusi. Ini berarti nenek moyang terbaru mereka hidup selama periode Trias atau Jurassic awal, ketika dinosaurus baru saja berkembang biak.

Sejak itu, nenek moyang Ophiogura terus berevolusi, yang akhirnya mengarah ke situasi saat ini, di mana Ophiogura adalah satu-satunya yang selamat dari garis keturunan evolusi yang membentang hingga 180 juta tahun yang lalu. Hebatnya, kami telah menemukan tulang fosil kecil yang terlihat mirip dengan spesies baru kami di batuan Jurassic (berusia 180 juta tahun) dari Prancis utara, yang merupakan bukti lebih lanjut tentang asal usul kuno mereka.



Para ilmuwan biasa menyebut hewan seperti Ophiogura sebagai "fosil hidup", tetapi ini tidak sepenuhnya benar. Organisme hidup tidak tetap beku dalam waktu selama jutaan tahun tanpa berubah sama sekali. Nenek moyang Ophiogura akan terus berevolusi, dengan cara yang diakui sangat halus, selama 180 juta tahun terakhir.

Mungkin cara yang lebih akurat untuk menggambarkan penyendiri evolusioner ini adalah dengan istilah "paleo-endemik" - perwakilan dari cabang kehidupan yang sebelumnya tersebar luas yang sekarang terbatas hanya pada beberapa area kecil dan mungkin hanya satu spesies soliter.

Untuk kehidupan dasar laut, pusat paleo-endemisme berada di tepi benua dan gunung laut di perairan tropis dengan kedalaman antara 200 meter dan 1.000 meter. Di sinilah kita menemukan "peninggalan" kehidupan laut purba - spesies yang telah bertahan dalam bentuk yang relatif primitif selama jutaan tahun.

Ophiogura, Makhluk Purba Laut Dalam Yang Dipenuhi Gigi
Gigi bergerigi mencuat dari kedelapan rahangnya, siap menusuk dan mencabik mangsanya. Warna dalam pemindaian mikro-CT ini mencerminkan kepadatan dari kerangka fosil.
---------

Gunung laut, seperti gunung tempat Ophiogura ditemukan, biasanya merupakan gunung berapi terendam yang lahir jutaan tahun lalu. Lava merembes atau bersendawa dari ventilasi di dasar laut, terus-menerus menambahkan lapisan batuan basal ke puncak gunung berapi seperti lapisan-lapisan gula pada kue.

Gunung berapi tersebut akhirnya dapat naik di atas permukaan laut, membentuk gunung berapi pulau seperti yang ada di Hawaii, terkadang dengan terumbu karang yang mengelilingi garis pantainya. Tetapi akhirnya gunung berapi itu mati, batuannya membeku, dan basal yang berat menyebabkan gunung bawah laut itu tenggelam ke dalam kerak samudra yang relatif lunak.

Dengan waktu yang cukup, gunung laut akan surut ratusan bahkan ribuan meter di bawah permukaan laut dan secara bertahap akan tertutup kembali oleh fauna laut dalam. Masa lalunya yang diterangi matahari dikenang di bebatuan sebagai lapisan fosil hewan karang di sekitar puncak.

*******
Thanks
Sains Box
Sains Box

Artikel Menarik Lainnya:




FOLLOW and JOIN to Get Update!

Advertisement

loading...

4 komentar:

  1. Muy interesante te mando un beso

    BalasHapus
  2. serem ya.. jadi inget film jadul yang bentuknya bintang laut tapi punya banyak gigi dan menggigit manusia sampe mati.. lupa judulnya..

    BalasHapus

Berkomentarlah yang baik dan sopan. Dilarang meninggalkan jejak link hidup maupun iklan promosi di kolom komentar. Silahkan hubungi Admin jika ingin bekerjasama dalam hal iklan. Terima kasih.