'Tully Monster' Ternyata Lebih Misterius Dari Sebelumnya


Minggu, 17 November 2019
Label: , ,
Advertisement
[Sains Box] 'Tully Monster' Ternyata Lebih Misterius Dari Sebelumnya

Makhluk prasejarah yang aneh ini telah lama membuktikan salah satu penemuan paleontologi yang paling tidak bisa dijelaskan. Chris Rogers, seorang peneliti postdoctoral dalam palaeobiology di University College Cork, mengambil pandangan baru pada Tully Monster yang terkenal - fosil prasejarah yang tampaknya menentang semua logika dan alasan.

Terkadang, para ilmuwan menemukan fosil yang begitu aneh sehingga mereka menentang klasifikasi, susunan tubuh mereka tidak seperti binatang atau tumbuhan lain yang hidup. Tullimonstrum (juga dikenal sebagai Tully Monster), fosil berusia 300 juta tahun yang ditemukan di lapisan fosil Sungai Mazon di Illinois, AS ini, adalah salah satu makhluk tersebut.

Baca Juga:

Tully Monster Ternyata Lebih Misterius Dari Sebelumnya
Ilustrasi bentuk Tully Monster
-------------------

Sekilas, Tully tampak seperti siput dangkal. Tetapi di tempat yang Anda harapkan adalah mulutnya, makhluk itu memiliki embel-embel panjang yang tipis yang berakhir dengan sepasang cakar yang menggenggam. Lalu ada matanya, yang menonjol keluar dari tubuhnya di tangkai.

Tully sangat aneh sehingga para ilmuwan bahkan tidak dapat menyetujui apakah itu vertebrata (dengan tulang belakang, seperti mamalia, burung, reptil dan ikan) atau invertebrata (tanpa tulang belakang, seperti serangga, krustasea, gurita, dan semua hewan lainnya ). Pada tahun 2016, sekelompok ilmuwan mengklaim telah memecahkan misteri Tully, memberikan bukti terkuat bahwa itu adalah vertebrata. Tetapi saya dan kolega saya telah melakukan penelitian baru yang menyebut kesimpulan ini sebagai pertanyaan, artinya monster ini sama misteriusnya dengan sebelumnya.

Monster Tully awalnya ditemukan pada 1950-an oleh seorang kolektor fosil bernama Francis Tully. Sejak penemuannya, para ilmuwan telah bingung mengenai kelompok hewan modern mana Tully. Teka-teki dari hubungan evolusi Tully yang sesungguhnya telah menambah popularitasnya, akhirnya membuatnya menjadi fosil negara bagian Illinois. Ada banyak upaya untuk mengklasifikasikan Tully Monster. Sebagian besar penelitian ini berfokus pada penampilan beberapa fitur yang lebih menonjol. Ini termasuk fitur linear dalam fosil yang ditafsirkan sebagai bukti usus, garis terang dan gelap dari fosil dan cakar menggenggam mulutnya yang khas. Susunan tubuh Tully Monster sangat tidak biasa dalam keseluruhannya sehingga akan sangat memperluas keragaman kelompok apa pun yang pada akhirnya menjadi miliknya, mengubah cara kita berpikir tentang kelompok hewan itu.



Penelitian 2016 berpendapat bahwa hewan itu harus dikelompokkan dengan vertebrata karena matanya mengandung butiran pigmen yang disebut melanosom, yang disusun berdasarkan bentuk dan ukurannya dengan cara yang sama seperti yang ada di mata vertebrata. Tetapi penelitian kami menunjukkan bahwa mata beberapa invertebrata seperti gurita dan cumi-cumi juga mengandung melanosom yang dipartisi berdasarkan bentuk dan ukurannya dengan cara yang mirip dengan mata Tully, dan bahwa ini juga diawetkan dalam fosil.

Penelitian akselerator partikel

Untuk melakukan ini, kami menggunakan jenis akselerator partikel yang disebut sumber cahaya radiasi synchrotron yang berlokasi di Stanford University di California. Ini memungkinkan kami untuk menjelajahi susunan kimiawi sampel dari fosil dan dari hewan yang hidup hari ini. Synchrotron membombardir spesimen dengan semburan radiasi yang kuat untuk "membangkitkan" unsur-unsur di dalamnya. Saat bersemangat, setiap elemen melepaskan sinar-X dengan tanda tertentu. Dengan mendeteksi tanda sinar-X yang dipancarkan, kita dapat mengetahui elemen apa yang tereksitasi dan pada akhirnya terbuat dari spesimen apa yang membuat kita tertarik.

Para ilmuwan sebelumnya percaya bahwa Monster Tully (fosil yang ditunjukkan di atas) pastilah vertebrata, karena pigmen yang mereka temukan di matanya. Pigmen melanosom ditemukan dalam bentuk bulat dan memanjang, atau sosis dan bakso (gambar kanan bawah), yang hanya ditemukan pada vertebrata. Namun, sejak itu diperdebatkan.
-------------------


Pertama-tama kami menemukan bahwa melanosom dari mata vertebrata modern memiliki rasio seng terhadap tembaga yang lebih tinggi daripada invertebrata modern yang kita pelajari. Yang mengejutkan kami, kami kemudian menemukan pola yang sama dapat dilihat pada fosil vertebrata dan invertebrata yang ditemukan di Mazon Creek.

Kami kemudian menganalisis kimia mata Tully dan rasio seng terhadap tembaga lebih mirip dengan invertebrata daripada vertebrata. Ini menunjukkan bahwa hewan itu mungkin bukan vertebrata, bertentangan dengan upaya sebelumnya untuk mengklasifikasikannya.

Kami juga menemukan bahwa mata Tully mengandung berbagai jenis tembaga dengan yang ditemukan pada mata vertebrata. Tetapi tembaga juga tidak identik dengan invertebrata yang kami pelajari. Jadi, sementara pekerjaan kami menambah bobot pada gagasan bahwa Tully bukan vertebrata, ia tidak secara jelas mengidentifikasinya sebagai invertebrata.

Lalu, kemana kita pergi dari sini? Analisis yang lebih luas tentang kimia melanosom dan pigmen lain di mata berbagai invertebrata akan menjadi langkah selanjutnya yang baik. Ini dapat membantu mempersempit kelompok hewan yang menjadi milik Tully.

Pada akhirnya teka-teki makhluk macam apa Tully Monster ini pun berlanjut. Tetapi penelitian kami menunjukkan bagaimana mempelajari fosil pada tingkat kimia dan molekuler dapat memainkan peran penting dalam mencari tahu identitas makhluk ini dan makhluk misterius lainnya.

*******
Thanks
Sains Box
Sains Box

Artikel Menarik Lainnya:




FOLLOW and JOIN to Get Update!

Advertisement

loading...

0 komentar:

Posting Komentar

Berkomentarlah yang baik dan sopan. Dilarang meninggalkan jejak link hidup maupun iklan promosi di kolom komentar. Silahkan hubungi Admin jika ingin bekerjasama dalam hal iklan. Terima kasih.