Awan Uap Air Ditemukan di Eksoplanet HAT-P-26b


Selasa, 16 Mei 2017
Label:
Advertisement
[Sains Box] Astronom telah menganalisis atmosfer planet berukuran Neptunus yang terletak 430 tahun cahaya jauhnya. Planet yang dikenal sebagai HAT-P-26b itu merupakan dunia yang jauh dan terkunci, yang telah disebut sebagai "Neptunus hangat" oleh para ilmuwan. Planet tersebut diamati menggunakan teleskop luar angkasa Hubble dan Spitzer milik NASA.

Atmosfer dianggap didominasi oleh hidrogen dan helium sampai tingkat yang jauh lebih besar daripada rekan terdekatnya, Uranus dan Neptunus, sementara bukti uap air dan awan 'eksotis' yang terdiri dari disodium sulfida juga telah ditemukan.

Baca Juga:

Planet ini terletak sangat dekat dengan bintang induknya dan melengkapi orbitnya setiap 4.2 hari Bumi.

"Penemuan baru yang menarik ini menunjukkan bahwa ada lebih banyak keragaman di atmosfer planet-planet eksoplanet daripada yang kita duga sebelumnya," kata astrofisikawan David Sing.

Awan Uap Air Ditemukan di Eksoplanet HAT-P-26b

"Neptunus hangat ini adalah planet yang jauh lebih kecil daripada yang bisa kita ciri secara mendalam, jadi penemuan baru tentang suasananya ini terasa seperti sebuah terobosan besar dalam usaha kita untuk belajar lebih banyak tentang bagaimana sistem tata surya terbentuk, dan bagaimana hal itu dibandingkan dengan kita sendiri. "

HAT-P-26b adalah target besar untuk belajar lebih banyak tentang eksoplanet.

Dengan menggunakan data transit, tim peneliti juga menghitung "metallicity" atmosfer HAT-P-26b, berapa banyak yang tersusun dari unsur-unsur selain hidrogen dan helium. (Bagi seorang astronom, yang lebih berat dari pada helium adalah logam)

Di tata surya Bumi, metallicity turun saat massa planet naik. Sebagai contoh, Neptunus dan Uranus keduanya memiliki metalik sekitar 100 kali lebih besar dari pada matahari (yang hampir seluruhnya hidrogen dan helium), sedangkan Saturnus dan Jupiter jauh lebih besar hanya 10 dan lima kali lebih banyak metalik daripada matahari.

Tapi HAT-P-26b tidak sesuai dengan pola itu. Meskipun begitu planet ekstrasurya setinggi Neptunus, metaliknya lebih sesuai dengan Jupiter, ungkap para periset dalam penelitian barunya.

Informasi yang mengejutkan ini memegang petunjuk tentang formasi dan evolusi HAT-P-26b, kata Wakeford.

"Ini menunjukkan bahwa planet kecil ini benar-benar terbentuk lebih dekat dengan bintangnya, lebih mirip tempat Jupiter terbentuk," katanya. "Dan kita tidak tahu sebelumnya bahwa bisa membentuk planet-planet seperti itu di wilayah itu. Kami memperkirakan dunia yang lebih kecil akan terbentuk lebih jauh, di mana mereka akan mengumpulkan rumpun puing-puing es dan elemen berat yang lebih kaya selama pembentukan di [protoplanetary] Disk." (Dalam skenario ini, planet-planet seperti HAT-P-26b bermigrasi ke dalam, menuju bintang mereka, setelah terbentuk)

Selama dasawarsa terakhir ini, teleskop luar angkasa Kepler NASA dan instrumen berburu planet lainnya telah mengungkapkan rangkaian arsitektur dunia dan tata surya yang menakjubkan. Studi baru, dan yang lainnya, seharusnya dapat membantu peneliti memahami alasan variasi ini dengan lebih baik, kata Wakeford.

"Ini adalah langkah pertama untuk melihat keragaman dalam proses pembentukannya juga," katanya.

*******
Thanks
Sains Box
Sains Box

Artikel Menarik Lainnya:



FOLLOW and JOIN to Get Update!

Advertisement

loading...

0 komentar:

Posting Komentar