COVID-19 Bukanlah ‘Konstruksi’ Laboratorium, Tapi Virus Alami


Saturday, March 28, 2020
Labels: , , ,
Advertisement
[Sains Box] COVID-19 Bukanlah Hasil ‘Konstruksi’ Laboratorium, Tapi Virus Alami

Penelitian baru ini telah mengecilkan teori konspirasi yang menunjukkan bahwa virus corona sengaja dibuat di laboratorium dan merupakan serangan biologis yang direkayasa. Dengan adanya infeksi COVID-19 di seluruh dunia saat ini yang sudah melebihi 550.000 orang, semakin banyak orang-orang yang telah mencari jawaban untuk pertanyaan tentang bagaimana virus tersebut muncul di tempat pertama.

Sementara itu, cerita resmi menerangkan bahwa virus itu pertama kali muncul melalui kontak dengan hewan di pasar makanan laut ilegal di kota Cina Wuhan, akan tetapi teori konspirasi telah muncul dan mengecilkan penjelasan ini, dan mendukung gagasan bahwa virus itu sebenarnya adalah ciptaan manusia.

Baca Juga:

COVID-19 Bukanlah Hasil Konstruksi Laboratorium, Tapi Virus Alami
Gambar ilustrasi yang diambil dengan mikroskop elektron pemindaian ini menunjukkan SARS-CoV-2 (kuning) juga dikenal sebagai 2019-nCoV, virus yang menyebabkan COVID-19 yang terisolasi muncul dari permukaan sel (biru / merah muda) yang dikultur di laboratorium
---------

Benarkah virus itu diciptakan oleh manusia di laboratorium?

Untuk mencari kebenaran dari hal ini, sebuah studi baru yang melibatkan analisis terperinci dari semua bukti yang tersedia telah benar-benar membantah teori khusus ini dan menegaskan kembali bahwa virus tersebut memang berkembang secara alami.

Kunci untuk ini terletak pada kenyataan bahwa virus tersebut tidak berbagi "tulang punggung virus yang digunakan sebelumnya", yang berarti bahwa tidak ada yang menunjukkan bahwa itu dibuat di laboratorium.



Sebaliknya, itu muncul melalui rekombinasi dua virus yang ditemukan pada kelelawar dan trenggiling.

"Ada banyak spekulasi dan teori konspirasi yang mencapai tingkat yang cukup tinggi," kata rekan penulis studi, Dr. Robert Garry dari Fakultas Kedokteran Universitas Tulane.

"Jadi kami merasa penting mengumpulkan tim untuk memeriksa bukti virus corona baru ini untuk menentukan apa yang kami bisa tentang asal-usulnya."

Sementara COVID-19 ditemukan 96% identik dengan virus corona yang ditemukan pada kelelawar, para peneliti dapat mengidentifikasi variasi tertentu yang dapat menjelaskan mengapa itu terbukti sangat menular.

COVID-19 Bukanlah Hasil Konstruksi Laboratorium, Tapi Virus Alami
Jangan percaya teori konspirasi, virus corona murni berkembang secara alami bukan buatan manusia di laboratorium
---------

"Kami tahu dari penelitian terhadap coronavirus lain bahwa mereka dapat memperoleh [variasi] ini dan mereka kemudian bisa menjadi lebih patogen," kata Garry.

"Ini adalah penjelasan yang bagus mengapa virus ini sangat mudah menular dan menyebabkan pandemi ini."

Sekali lagi, maaf, teori konspirasi. Studi telah menyimpulkan COVID-19 'bukan konstruksi laboratorium'. Jadi Anda salah!

*******
Thanks
Sains Box
Sains Box

Artikel Menarik Lainnya:




FOLLOW and JOIN to Get Update!

Advertisement

loading...

2 comments:

  1. Emang ya, ada-aja yang mengkait-kaitkan dengan virus buatan untuk perang lah dll...

    ReplyDelete
    Replies
    1. seperti itulah manusia, merasa paling bnr...

      Delete

Berkomentarlah yang baik dan sopan. Dilarang meninggalkan jejak link hidup maupun iklan promosi di kolom komentar. Silahkan hubungi Admin jika ingin bekerjasama dalam hal iklan. Terima kasih.