Dinosaurus Berlapis Baja ini Juga Memiliki Kamuflase


Minggu, 06 Agustus 2017
Label:
Advertisement
[Sains Box] Dinosaurus Berlapis Baja ini Juga Memiliki Kamuflase

Dinosaurus yang dilengkapi dengan tulang armor seperti paku ini mungkin juga menggunakannya sebagai kamuflase untuk menghindari predator. Ahli paleontologi yang menganalisis bahan organik yang diambil dari fosil nodosaurus yang berusia lebih dari 110 juta tahun ini telah menemukan bahwa pemakan tumbuhan prasejarah ini mengandalkan lebih dari sekadar pertahanan fisik agar tetap aman dari dinosaurus pemangsanya.

Perisai seperti rantai gergaji, yang jauh dari memamerkan monoton yang membosankan yang biasa digambarkan dalam karya seni, sebenarnya adalah warna merah dan putih yang berbeda yang akan bertindak sebagai bentuk kamuflase. Efek kamuflase tersebut dikenal sebagai counter shading.

Baca Juga:

Dinosaurus Berlapis Baja ini Juga Memiliki Kamuflase

"Badak juga memiliki tanduk dan mereka dapat menggunakannya untuk menghindari predasi dan hal-hal seperti itu, tapi badak tidak memiliki counter shading dan alasannya adalah tidak ada yang mengganggu mereka," kata rekan penulis studi Jakob Vinther. "Mereka telah kehilangan kamuflase, mereka pun tidak membutuhkannya."

"Nodosaurus ini berkamuflase, itu berarti masih mengalami predasi secara teratur, hewan-hewan ini tertelan dan dimakan oleh dinosaurus theropoda yang besar. Hal-hal yang menakutkan saat itu."

Dinosaurus Berlapis Baja ini Juga Memiliki Kamuflase

Dinosaurus Berlapis Baja ini Juga Memiliki Kamuflase

Fosil yang dianalisis untuk penelitian ini, yang digambarkan di atas, telah digali di Tambang Milenium Suncor di Kanada dan dipelihara dengan baik sehingga hampir terlihat seperti patung.

"Selalu ada banyak hiperbola saat dinosaurus baru ditemukan, tapi yang satu ini layak mendapat semua superlatif," kata ahli paleontologi Stephen Brusatte dari University of Edinburgh.

"Ini adalah salah satu kerangka yang paling indah dan terpelihara terbaik yang pernah saya lihat."

*******
Thanks
Sains Box
Sains Box

Artikel Menarik Lainnya:



FOLLOW and JOIN to Get Update!

Advertisement

loading...

0 komentar:

Posting Komentar