Para Astronom Menemukan Metanol di Enceladus


Jumat, 07 Juli 2017
Label:
Advertisement
[Sains Box] Jumlah molekul organik yang tak terduga telah ditemukan berasal dari bulan es Saturnus yang bernama Enceladus. Bulan ini sering dianggap sebagai salah satu tempat yang paling menjanjikan untuk mencari tanda-tanda kehidupan di luar bumi. Enceladus dianggap sebagai rumah bagi samudra luas air cair. Anggapan ini tetap menjadi topik penelitian yang populer di kalangan ilmuwan sejak dua pesawat Woya pertama NASA pertama kali dimulai. Untuk mengungkap rahasianya.

Baca Juga:

Kini tim peneliti di Universitas Cardiff telah menemukan tanda-tanda adanya metanol yang "tak terduga besar" di salah satu cincin terluar Saturnus, tanda-tanda yang telah mereka telusuri kembali ke Enceladus.

Para Astronom Menemukan Metanol di Enceladus

Hal ini diyakini bahwa semburan gas yang ada di Enceladus mungkin telah 'memberi makan' cincin itu dalam jangka waktu yang lama.

"Penemuan baru-baru ini menjelaskan bahwa bulan-bulan es di Tata Surya luar kita bisa menjadi tuan rumah bagi samudera air cair dan bahan-bahan untuk kehidupan telah memicu kemungkinan yang menarik untuk kelancaran mereka," kata Emily Drabek-Maunder dari Cardiff University yang mempresentasikan temuan awal pekan ini.

Para Astronom Menemukan Metanol di Enceladus

"Tapi dalam kasus ini, temuan kami menunjukkan bahwa metanol diciptakan oleh reaksi kimia lebih lanjut begitu gumpalan itu dikeluarkan ke luar angkasa, sehingga tidak mungkin ini merupakan indikasi kehidupan Enceladus."

Jadi, apakah benar ada kehidupan di bawah permukaan Enceladus? Masih kita tunggu kelanjutan dari penelitian ini.

*******
Thanks
Sains Box
Sains Box

Artikel Menarik Lainnya:



FOLLOW and JOIN to Get Update!

Advertisement

loading...

0 komentar:

Posting Komentar