Khasiat Cokelat Hitam Bagi Arteri Koroner


Sabtu, 04 April 2015
Label:
Advertisement
[Sains Box] Meskipun produk cokelat bisa mengandung kadar tinggi lemak dan gula, namun bubuk kakao ini mungkin memiliki efek yang menguntungkan dalam beberapa kondisi penyakit kronis termasuk penyakit jantung.

Pelebaran mediasi aliran yang diukur dalam arteri utama lengan, dianggap sebagai salah satu langkah terbaik fungsi arteri, yang merupakan prediktor mortalitas kardiovaskular. Para peneliti menemukan bahwa hanya dengan sedikit kakao, dapat memberikan satu dorongan yang signifikan dalam fungsi arteri dalam beberapa jam setelah konsumsi. Tidak perlu banyak-banyak, hanya sekitar satu sendok teh bubuk kakao natural.

Mungkin kita sedikit curiga bahwa penulis studi ini bekerja di Hershey, Pennsylvania, di pusat medis Hershey, dan telah menerima uang dari pusat produsen cokelat terbesar untuk Kesehatan dan Gizi.

Khasiat Coklat Hitam Bagi Arteri Koroner

Namun, menyatukan semua bukti terbaik yang tersedia, puluhan percobaan secara acak menunjukkan bahwa fungsi arteri bisa meningkat secara signifikan dengan segera, dalam hitungan jam, dan setelah berminggu-minggu bahkan berbulan-bulan konsumsi kakao. Itu selalu sulit untuk menggoda fakta dari fiksi ketika kepentingan keuangan tersebut kuat terlibat. Banyak dari studi ini didanai oleh industri juga, dan seperti dalam semua bidang penelitian, bukti menunjukkan bahwa dana industri dikaitkan dengan kesimpulan pro-industri. Tetapi bahkan setelah menghapus penelitian yang didanai oleh industri, pengulas menemukan efek perlindungan yang sama.

Baca Juga:

Para peneliti seringnya mengukur fungsi arteri di lengan daripada di mana kita benar-benar membutuhkannya yaitu dalam arteri koroner jantung. Hal itu akan membutuhkan angiogram, yang merupakan prosedur yang jauh lebih invasif. Tapi bagaimana kalau kita mampu menemukan orang yang sudah dijadwalkan untuk angiogram? Sebuah uji coba acak yang sudah dijadwalkan untuk angiogram menemukan bahwa cokelat hitam sebenarnya dapat membuka arteri koroner. Ketika peneliti melakukan apa yang disebut "tes sensasi dingin," di mana mereka memasukkan tangan subyek dalam ember air es, mereka menemukan bahwa setelah konsumsi cokelat hitam, arteri nampaknya melebar ketika seharusnya mengerut. Ini berarti cokelat hitam turut andil dalam pelebaran arteri.

Karena cokelat juga mengandung lemak dan gula, kita harus berhati-hati. Selain itu, sebagian besar produk cokelat diproduksi dengan susu, senyawa yang dikenal untuk mempengaruhi kapasitas antioksidan dalam darah kita. Bahkan jika susu cokelat memiliki kandungan phytonutrisi flavonoid sama dengan cokelat hitam, efek antioksidan kakao berpotensi melemah dalam darah saat susu dikonsumsi.

Susu secara aktif bekerja melawan efek dalam tubuh manusia. Dengan makan cokelat hitam, kita akan mendapatkan lonjakan bagus pada kekuatan antioksidan dari aliran darah kita dalam waktu satu jam. Namun, sebaliknya, jika kita makan cokelat susu, maka kita tidak akan mendapatkan apa-apa. Jika kita makan cokelat hitam berbarengan dengan secangkir susu, maka manfaatnya akan hilang. Penambahan susu, baik dalam perut atau dalam cokelat, dapat menghambat aktivitas antioksidan cokelat dalam tubuh dan penyerapan ke dalam aliran darah dari salah satu fitonutrien.

Gula tidak baik untuk kita. Gula juga merusak fungsi arteri. Satu botol soda gula dapat melumpuhkan fungsi arteri. Itu sebabnya jika kakao bebas gula dapat meningkatkan fungsi arteri yang jauh lebih baik daripada jumlah yang sama kakao dengan tambahan gula. Jadi, menghilangkan gula tampaknya memperkuat efek menguntungkan dari kakao.

Intinya adalah bahwa meskipun efek positif dari produk cokelat atau kakao tampak jelas, tindakan pencegahan diperlukan ketika kita berbicara tentang kalori, lemak, dan gula dalam cokelat. Bubuk kakao, menawarkan yang terbaik. Meskipun tidak enak, produk berbasis kakao dengan sedikit atau tanpa gula atau lemak tentu sangat disukai dan jauh bermanfaat.

*******
Thanks
Sains Box
Sains Box

Mobile Version

Artikel Menarik Lainnya:



FOLLOW and JOIN to Get Update!

Advertisement

loading...

2 komentar:

  1. wah harus makan coklat nih tpi yang ga ada gulanya hehehe

    BalasHapus
  2. @Aditya Pratama: iya sob yg tdk ada gulanya ya...

    BalasHapus