6 Mitos Tentang Cokelat Yang Terbantahkan


Rabu, 05 November 2014
Label:
Advertisement
[Sains Box] Banyak sekali mitos yang beredar di masyarakat luas mengenai cokelat. Namun, ketika mengkaitkan cokelat dengan kesehatan, maka disarankan untuk tidak menghindari cokelat. Anda harus memiliki sebuah pilihan yang cerdas dalam hal ini, bukan hanya mempercayai mitos yang berkembang begitu saja lalu mengabaikan cokelat.

Memang, jika kita mengkonsumsi cokelat dalam porsi yang banyak, kenikmatannya bukanlah hal yang baik untuk kesehatan. Akan tetapi, jika takaran konsumsi cokelatnya tepat, apalagi yang dikonsumsi itu adalah cokelat hitam, maka dijamin cokelat hitam tersebut akan banyak memberikan manfaat untuk kesehatan Anda. Sajikan cokelat bubuk kakao sebanyak 1-3 sendok teh untuk memperoleh takaran yang menyehatkan. Bisa juga diberi gula dari buah yang dapat mengimbangi kepahitan bubuk kakao.

6 Mitos Tentang Cokelat Yang Terbantahkan

Sehubungan dengan banyaknya mitos tentang cokelat ini, berikut beberapa mitos yang ternyata kebenaran tidak terbukti. Informasi di bawah ini didasarkan pada porsi satu ons 70 persen cokelat hitam atau satu sendok makan bubuk kakao. Satu ons cokelat hitam adalah sekitar seperempat cangkir. Itu biasanya sekitar 1/3 dari bar cokelat berukuran biasa.

Mitos Cokelat # 1: Cokelat tinggi lemak

Hal ini memang benar, tetapi tidak semua cokelat itu tinggi lemak. Lain jenis cokelat lain pula kandungan lemaknya. Untuk satu ons cokelat hitam saja mengandung 12 gram lemak dan 7 gram lemak jenuh, sedangkan bubuk kakao sebenarnya adalah makanan yang rendah lemak. Satu sendok makan bubuk kakao hanya memiliki satu gram lemak dan nol gram lemak jenuh. Jadi tambahkan bubuk kakao untuk membuat kue cokelat Anda menjadi sehat.

Seperti saya sebutkan di atas, satu ons cokelat hitam adalah porsi sangat murah - sekitar 1/3 dari cokelat atau sekitar enam kotak ukuran khas cokelat. Jika Anda mengkonsumsi untuk beberapa kotak cokelat hitam, Anda hanya mendapatkan empat gram lemak saja. Tidak terlalu buruk bukan? Jadi mitos ini tidaklah benar seratus persen.

Mitos Cokelat # 2: Cokelat tinggi kafein

Jika Anda super sensitif terhadap kafein, saya ingin menyebutkan di depan bahwa cokelat pasti memang mengandung stimulan ini, tetapi dalam dosis yang relatif rendah. Satu ons cokelat hitam mengandung 22,4 mg kafein, dan satu sendok makan bubuk kakao memiliki 12,1 mg. Secangkir kopi, jika dibandingkan, mengandung 95 mg kafein. Secangkir kecil kopi yang dijual di sebagian besar toko-toko kopi adalah sebanyak 12 ons, yang merupakan ukuran dari setengah cangkir atau 142,5 mg kafein. Jadi, tetap saja jika dibandingkan dengan coklat, kopi memiliki kafein yang lebih tinggi. Untuk itu mitos yang kedua ini juga tidak benar.

Mitos Cokelat # 3: Cokelat itu tanpa kalori

Ini adalah kasus lain memilih cokelat yang tepat. Kebanyakan cokelat itu sangatlah manis, tetapi Anda tidak harus mendapatkan cokelat Anda dalam bentuk kue dan bentuk yang diencerkan. Cokelat hitam memiliki konsentrasi tertinggi dari kakao. Setiap ons cokelat hitam dapat memenuhi 19 persen zat besi harian Anda dan 2,2 gram protein. Ini juga merupakan sumber yang baik dari mineral tembaga dan mangan.

Cokelat bubuk memberikan sedikit gizi, tetapi juga mengandung 12 kalori. Tidak buruk untuk makanan yang menyediakan empat persen dari kebutuhan besi harian Anda dan dua gram serat makanan. Coklat bubuk juga merupakan sumber yang sangat baik dari magnesium, fosfor, tembaga dan mangan. So, mitos ini juga ternyata tidaklah benar.

Mitos Cokelat # 4: Cokelat dapat merusak gigi

Sudah kita ketahui, apapun yang serba manis pastilah sangat buruk bagi gigi Anda, tapi seperti yang sudah saya katakan diatas, bahwa cokelat tidak harus sarat dengan gula. Satu ons cokelat hitam hanya memiliki tujuh gram gula - kurang dari yang Anda temukan pada sebuah apel kecil - dan satu sendok makan bubuk kakao tidak mengandung gula sama sekali. Bahkan, menurut beberapa pendapat dokter gigi, mengatakan bahwa cokelat sebenarnya bisa baik untuk gigi Anda.

Jika Anda memakan cokelat manis, cukup sikat gigi Anda sesegera mungkin, dengan begitu gigi Anda terhindar dari masalah kerusakan gigi. Ini menandakan mitos keempat ini tidaklah benar seratus persen.

Mitos Cokelat # 5: Cokelat adalah afrodisiak

Aku menyesal untuk melaporkan bahwa tidak ada bukti konklusif yang menerangkan bahwa cokelat dapat meningkatkan libido Anda. Sementara telah ada penelitian yang menjanjikan beberapa tentang cokelat dan dorongan seksual, ada banyak pertentangan penelitian di luar sana. Tentu saja, jika makan sedikit cokelat lezat membuat Anda bahagia, tidak ada alasan untuk menghindarinya. Jadi mitos ini sangat tidak relevan.

Mitos Cokelat # 6: Cokelat menyebabkan jerawat

Mitos tentang cokelat menyebabkan jerawat setidaknya terdengar sejak 100 tahun yang lalu. Sebenarnya tidak ada penelitian konklusif yang menunjukkan bahwa cokelat menyebabkan jerawat. Perlu diketahui bahwa, kondisi kulit tubuh kita adalah berbeda. Jadi kesehatannya pun berbeda-beda pula. Sehingga, dapat disimpulkan bahwa makanan pemicu terjadinya jerawat itu bervariasi dari orang ke orang. Dan jika mengkaitkannya dengan coklat, sangatlah jauh sekali. Apalagi tidak ada penelitian yang benar-benar menyatakan bahwa cokelat dapat menyebabkan jerawat.

Itulah 6 Mitos Tentang Cokelat Yang Terbantahkan, dikarenakan tidak ada bukti-bukti kuat yang mengarah kepada kebenaran akan mitos itu. Jadi, sekarang Anda tidak perlu merasa khawatir lagi untuk mengkonsumsi cokelat.

Ada yang mau cokelat? ^_^





sign


Artikel Menarik Lainnya:



FOLLOW and JOIN to Get Update!

Advertisement

loading...

1 komentar:

  1. kereenn mas...
    izin ya mas...

    jgn lupa singgah di gubuk ane yaa...
    obypunyabuku.blogspot.com

    BalasHapus